Monday, April 27, 2009

Jadah - Wajik Seserahan


ini jajanan request-nya ibu budi rekan se kantorku untuk seserahan keponakan tercinta ke ungaran....dari jogja ke Ungaran...weleh2....

ada makna nya loh wajik sama jadah ini ternyata kalo kita mengintip makna nya dari nenek moyang tempo doeloe....

maksudnya supaya lengket rekat erat kayak lem secara silaturahmi nya begito....
jadi kalo dalam budaya jawa itu semua semua pasti adalah "perlambang" nya ada makna nya walaupun kayknya hanya berupa makanan sederhana begini....

Jadah atau ada yang menyebutnya uli......dengan bahan utama beras ketan begitu pula wajik yang berbahan ketan pula......beda nya di dalam rasa. kalau jadah berasa sedikit asin / gurih tetapi kalau wajik manis mantep legit dari manisnya gula jawa.....jadi paduan klop manis sama asin / gurih....wes mantep...

kalo bukan untuk acara seserahan jadah biasanya di jogja sini dimakan pake tempe bacem digoreng yang terkenal di wilayah kaliurang sebagai oleh2 khas kaliurang itu.....yaitu JADAH TEMPE KALIURANG.....
waduh enak banget makan jadah tempe di kaliurang secara hawa nya dingin ademmmmmm di sana.....he he


resep jadah atau pun wajik daku share berikut.....

JADAH

bahan :
- beras ketan 1kg rendam selama 2 jam, tiriskan
- kelapa diparut (sedang saja tidak terlalu tua tidak terlalu muda) 1 buah ( ukuran sedang pula)
- garam secukupnya
- daun pandan,daun salam

cara:
  • kukus beras ketan selama 20 menit
  • angkat kemudian campur dengan parutan kelapa, garam, daun salam,daun pandan, kukus kembali selama 30 menit smpai yanak dan matang benar
  • angkat, buang daun pandan dan salam taruh ketan dalam baskom plastik kemudian tumbuk pelan-pelan supaya halus dan liat
  • ratakan dalam wadah atau loyang sesuka nya lah, atau cetakin saja bentuk bunga kecil-kecil supaya menarik
  • karena untuk seserahan maka wajik ditaruh dalam wadah yang dikehendaki saja, monggo..

WAJIK GULA JAWA

Bahan:
- beras ketan 1kg, rendan 2 jam tiriskan
- gula jawa yang bagus 500 gr (yang asli, karena sekarang banyak gula jawa dicampur gula pasir, parutan kepala)
- gula pasir 100 gr
- garam 1/2 sdt
- santan kental dari 1 butir kelapa ukuran sedang atau besar 500ml
- santan encer 500 ml untuk meng "aru" waktu santan dikukus
- daun pandan
- jahe secukupnya, memarkan

cara :
  • masak santan encer sampai mendidih aduk-aduk angkat
  • kukus ketan selama 15 menit, angkat dan campur dalam baskom dengan santan cair yang tetap dalam kondisi panas aduk rata (di aru - istilah Jawa nya)
  • masak/kukus lagi selama 20 menit ,angkat
  • masak santan, gula garam, daun pandan, jahe memar sampai gula larut dan "remambut", kemudian masukkan ketan aduk rata sampai aer santan terserap habis, aduk sampai tidak lengket, angkat
  • ratakan wajik dalam loyang atau bisa pula dicetak kecil2 bentuk wajik kecil, kalo untuk seserahan ditaruh dalam wadah yang telah disediakan ratakan

SILAHKAN DICOBA.....

No comments:

Post a Comment